[Hari 3] Menyeberang Melalui Air

HARI 3
Menyeberang Melalui Air


Apabila engkau menyeberang melalui air, Aku akan menyertai engkau, atau melalui sungai-sungai, engkau tidak akan dihanyutkan; apabila engkau berjalan melalui api, engkau tidak akan dihanguskan, dan nyala api tidak akan membakar engkau.
Yesaya 43:2

Pertama kali saya berenang di kolam renang ukuran Olimpik adalah di universiti saya. Jurulatih saya terus meyakinkan saya bahawa saya boleh melakukannya, dan dia akan mengawasi saya di sisi kolam. Bahkan dengan semua jaminan itu, ketika saya mencapai tengah kolam di mana ada jurang yang dalam, saya merasa bahawa saya sendirian. Air sejuk menyelubungi saya dan jantung saya berdegup dengan lebih pantas. Tetapi satu perkara yang saya tahu ialah, jika saya tidak melewati tahap ini, saya tidak akan dapat melangkah ke tahap berikutnya. Saya tidak akan tahu apa ertinya berenang sepanjang kolam renang berukuran Olimpik!

Sebilangan daripada kita mungkin tidak takut mati. Namun, ramai di antara kita ketika melalui ujian, percubaan, penantian, kesakitan atau situasi yang mencabar, baik dalam perjuangan dalaman atau perang luaran, kita rasa ia paling menggentarkan. Hidup di dunia yang sesat, hidup di antara orang-orang berdosa yang tidak sempurna (walaupun di antara mereka ada yang telah ditebus), Allah tahu kita akan menghadapi cabaran. Oleh itu, Dia menjanjikan hadirat-Nya ketika kita melalui air, sungai dan api. Dia menjanjikan perlindungan-Nya agar kita tidak menyerah di sepanjang perjalanan.

Perhatikan bahawa kita hanya "menyeberangi". Kita tidak dimaksudkan untuk berada dalam keadaan sebegitu untuk selama-lamanya! Kejadian-kejadian bercirikan anti-Allah, anti-berkat berlaku di dunia yang kita diami ini. Itulah salah satu ciri-ciri Anti-Kristus. Tuhan menggunakan penderitaan yang dialami, apa yang dimaksudkan oleh musuh untuk kejahatan, untuk melaksanakan tujuan baik-Nya dalam diri kita. Dia tidak perlukan bantuan musuh, itu hanya bererti bahawa dalam SEMUA keadaan/kejadian, Tuhan sentiasa memikirkan kepentingan terbaik kita!

Bagaimanakah kita terus bergerak menuju penerobosan? Ketahuilah bahawa Tuhan kita yang mengasihi kita tidak akan meninggalkan kita. Bukalah hatimu kepada Roh Kudus. Undanglah Dia untuk mencurahkan kasih Allah ke dalam hatimu, agar harapan itu menjadi kenyataan dalam dirimu.

Dan lebih dari itu, kita pun gembira di dalam penderitaan, sebab kita tahu bahwa penderitaan membuat orang menjadi tekun, dan ketekunan akan membuat orang tahan uji; inilah yang menimbulkan pengharapan. Harapan yang seperti ini tidak akan mengecewakan kita, sebab hati kita sudah diisi oleh Allah dengan kasih-Nya. Allah melakukan itu dengan perantaraan Roh-Nya, yang sudah diberikan kepada kita. (Roma 5:3-5)


FOKUS DOA
  1. Mohonlah supaya Tuhan mengampunimu jika kamu menyerah terlalu cepat dan terburu-buru ketika kamu menghadapi cabaran-cabaran. Mengaku dan bertaubat saat kamu mungkin pernah marah terhadap Allah dan bahkan pada diri sendiri ketika kamu sedang mengharungi masa-masa yang sulit.
  2. Buka hatimu dan menjemput Roh Kudus untuk datang dan memenuhimu dengan kasih Allah, membawa kepadamu kesembuhan dan memulihkan harapan.